Yakini Anda Seorang Umat RasulluALLAH

Sami Yusuf

Loading...

Saturday, March 5, 2011

Nilai mahasiswa sekarang...

Nilai keterpasaran(Marketability) mahasiswa IPTA , Malaysia

by Naib Canselor USM, Prof Tan Sri Dato' Dzulkifli Abdul Razak.

Pada pendapat saya, dalam membincangkan tentang masa hadapan pengajian tinggi amnya, dan universiti khususnya, apa yang utama adalah soal-soal “asas” dari mana terbit segala-galanya. “Asas” tersebut mesti sesuai dengan masa dan ketikanya, lantas prestasi yang dihasilkan turut mendatangkan manfaat sepenuhnya. Dan berkesan pula dari segi kos yang dibelanjakan. Misalnya, selepas overhaul dilakukan, hasilnya perlu meningkat berlipat-lipat kali ganda ekoran kecekapan telah ditingkatkan. Namun demikian jika tidak sesuai atau sepadan seperti yang dibangkitkan oleh Dato’ Salleh, maka ia akan terus menghantui. Datuk Radin ada membayangkan cara penyelesaiannya dengan memperkenalkan konsep profil graduan, bermaksud jika profil graduan yang dihasilkan sesuai, maka soal sepadan tidak timbul. Ini membuka satu persoalan lain: siapa yang menentukan apa yang sepadan atau tidak? Sudah tentu pihak majikan kerana akhirnya perkiraan kita adalah untuk memenuhi sektor pekerjaan. Ini semacam Indeks Prestasi Utama (KPI) sesebuah universiti. Jika semua keluaran institusi pengajian tinggi (IPT) mendapat pekerjaan yang sepadan dan cepat, maka dianggap “berjayalah” IPT tersebut. Begitu pula jika di sebaliknya. Pendek kata, tidak banyak bezanya di antara sebuah “kilang” yang mengilang barangan buatan yang sepadan dengan pasaran, dengan sebuah universiti yang mengeluarkan (mengilang?) “graduan” – asalkan prinsip “keterpasaran” (marketability) dipatuhi. Seperti barangan perkilangan, selagi ada permintaan, selagi itulah mesti ada pembekalan. Namun kerisauan yang “kita sudah sampai tahap terlalu banyak universiti” menggambarkan pula sumber bekalan sudah terlalu banyak, dan dikhuatiri melebihi permintaan, biar sepadan mana sekalipun! Mujurlah yang dikatakan universiti khusus seperti – Multimedia, Telekom, Petronas – juga menentukan “permintaan” pasaran (sekali gus merupakan majikan utama kepada industri-industri utama negara). Oleh itu cerita kesepadanan tidak timbul bagi mereka. Halnya amat berbeza dengan IPT yang lebih umum di mana mencari kesepadanan agak lebih rumit. Ini memandangkan IPT umum juga menyasarkan industri yang sama. Di sini timbul isu keterpasaran, apa lagi sekiranya pasar telah ditepukan oleh graduan universiti khusus tersebut, yang pada adatnya lebih cenderung ditempatkan di industri yang berkaitan. Selainnya, IPT umum masih memikul amanah menawar dan membangunkan kursus-kursus yang dianggap kurang mendapat pasaran. Misal bidang falsafah, kesusasteraan tempatan, bidang agama, seni, budaya dan warisan. Industri mana agaknya yang memerlukan bidang ilmu ini secara berterusan, kalaupun ada? Wajarkah oleh kerana tidak ada pasaran bidang-bidang ini dicicirkan dengan sengaja seperti menutup kilang yang rugi? Sudah tentu tidak, kerana apa yang dipentingkan oleh universiti adalah nilai ilmu tersebut berbeza dengan industri. Ternyata terdapat percanggahan nilai ilmu di sini. Diandaikan sebuah universiti itu adalah “kilang,” perhitungannya teramat mudah sekali; lantas IPT swasta lebih berkecenderungan tidak menawar kursus yang tidak laku di pasaran, tidak kira setinggi mana sekali nilai ilmunya! Maka tidak hairan, hampir tidak ada IPT swasta yang menawarkan bidang-bidang tersebut. Kalau ada pun umpama seni, kerana ia boleh dipasarkan! Anehnya IPT swasta rata-rata dianggap lebih berjaya dan kos-berkesan berbanding dengan IPT umum kerana mereka pandai memilih-milih kursus untuk diperagakan. Ringkasnya, kekusutan ini timbul kerana kita masih tidak jelas tentang apa yang dikatakan “universiti”? Adakah untuk tujuan pasaran semata-mata, seperti yang sering dipolemikkan? Jika ya, apakah akibatnya nanti jika universiti menjadi Pak Turut kepada telunjuk pasaran dengan anggapan ia juga adalah tuntutan negara? Untuk menjawabnya lihat sahaja apa yang berlaku hari ini di mana Malaysia dikatakan terperangkap dalam tingkat ekonomi sederhana. Antaranya ia disebabkan bahawa universiti atau IPT kita, baik awam mahupun swasta gagal menyediakan graduan untuk tingkat ekonomi yang lebih tinggi gara-gara memenuhi permintaan pasaran yang agak ketinggalan dalam usaha ini. Dengan kata lain pasaran yang ada tidak langsung berupaya/berminat menjangkau masa hadapan, malah terus ketinggalan agak jauh ke belakang. Ambil contoh, bidang bioteknologi. Pasaran untuk graduan berkemahiran dalam bidang ini amat terhad, malah tiada langsung beberapa tahun yang lalu. Jadi apa yang hendak disepadankan jika tiada pasaran, atau terlalu kecil untuk menjadi penentunya. Lantas kita terus tercicir dalam bidang bioteknologi kerana “universiti” kita hanya dikehendaki “mengisi” pekerjaan yang ada dan bukan mengambil risiko membina pekerjaan hari esok.

Mahasiswa perlu global



5 Mac 2011, dalam satu kenyataan yang dibuat oleh Naib Canselor USM, Prof Tan Sri Dato' Dzulkifli Abdul Razak baru-baru ini dalam satu majlis Perlantikan MPP 10/11. Beliau yang turut mengatakan bahawa mahasiswa sekarang seharusnya lebih global. Hal ini kerana, mahasiswa sseharusnya mempunyai pendirian untuk tidak mengikut cara orang lain sebaliknya memulakan sesuatu yang baru dan boleh diterima pakai oleh seluruh mahasiswa kampus. Tambahan beliau lagi, mahasiswa seharusnya berfikiran lebih kehadapan dan matang. Selain itu, beliau turut berkata lagi di dalam ucapannya yang menyeru semua mahasiswa USM tidak mudah terdoong dengan agenda lain selain mencapai misi dan visi universiti. Hal ini kerana, ungkapan "Transformasi" yang diguna pakai dalam misi USM sangat diterima ramai dan membawa satu nilai perubahan yang lebih menyeluruh kerana sudah ramai yang menggunakan istilah ini sebagai satu bentuk lonjakan paradigma dari benak pemikiran mereka. Disamping itu, beliau juga turut mengatakan bahawa mahasiswa sekarang seharusnya lebih mementingkan pembangunan sosial yang lebih ketara seperti yang tertulis dalam misi USM iaitu " The bottom billiance". hal ini kerana, USM sudah pun menjadi satu universiti yang boleh dijadikan sebuah tempat rujukan kepada semua rangkaian pemimpin. Justeru itu, beliau juga turut menyarankan mahasiswa sekarang seharusnya mempunyai satu sikap yang dikatakan "PRO-Ilmu" dalam diri mereka sebagai asas ilmu yang lebih berbentuk kepada asas pendamaian dalam proses pembangunan kesejahteraan kampus. Kata beliau dihadapan semua ketua-ketua PTJ dan dekan-dekan di USM hari ini, yang beliau turut menerangkan beberapa kosa kata yang sama istilah tapi berbeza maksud seperti "khalwat", "ada" dan "wujud", "tuntut" dan "pelajari". beliau turut mengakhiri ucapan beliau dengan menerangkan kepada semua pimpinan baru MPP 10/11 hari ini bahawa universiti bukan satu tempat untuk bertelagah atau berseronok tapi sebagai gedung ilmu yang boleh melahirkan mahasiswa yang berkualiti dan berinovasi.

Sunday, January 23, 2011

Pantai Kerachut bersama rakan-rakan


































































Ramai yang tertanya-tanya dimanakah Pantai Kerachut??? Senang saja....Pantai Kerachut ini terletak dalam kawasan Pulau Pinang, kalau x salah lebih kurang 40km dari USM. Kalau naik kereta, mungkin lebih cepat. Pantai Kerachut ini sangat cantik malah pemandanganya juga sudah menawan hati pengemar bercuti ke destinasi yang nyaman dan aktiviti lasak seperti 'Hiking'. Buat pertama kalinya, bersama-sama rakan setaulan menjelajah ke Pantai Kerachut ini. Mula-mula 'Hiking dari pintu masuk utama sehingga ke dstinasi yang kami idamkan. Memang ternyata bahawa selama ini kata orang itu, pantai ini sangat cantik dan bersih, memang sangat betul. Pertama kali melihat keindahan pantai dan pokok-pokok laut yang menjelar dan batuan yang mantap sangat menaikan semangat riang dan tawa dalam ekspedisi ini. Selain itu, di pantai ini bukan sahaja Pantai kerachut yang boleh ada lawati, malah tempat-tempat peranginan seperti monkey beach, USM marine research palace dan sebagainya juga boleh dilawat. Memang menakjubkan!. Tergaman rasa bibir ini setelah melihat masih ada tempat ciptaan ALLAH yang senyaman ini. Selama ini Pulau Pinang dikenali dengan kawasan 'Pulau Haba' ternyata tidak sekali benar. Jadi ekspedisi ini diriangkan bersama juadah maggie kari dan bean soy yang dimasak bersama-sama rakan seperjuangan. Memang menyeronokak buat rakan-rakan yang baru lagi mengenali tempat sebegini. Sebelum bermandi-manda kami setaulan menunaikan solat zohor di desiran pasir laut yang amat empuk. Islam itu indah sekali. Selepas bermandi-manda kami berangkat pulang menaiki bot. Pengalaman yang pahit buat diri ini, kerana bot yang dinaiki seperti melambung-lambung ke udara seperti tidak mencium lautan setelah bergegas menentang arus air laut yang bergelora. Pertama kali dalam sejarah hidup rakan-rakan meniki bot yang seperti menghitung masa bila nak sampai ke jetti..Semasa didalam perjalanan tersebut, pak cik bot sempat menunjukan pelbagai destinasi yang ternyata boleh dilawati di situ sambil melihat ukiran batu yang seakan-akan berbentuk penyu dan buaya di tebing-tebing lautan. SubhanALLAH betapa besar ciptaan ALLAH yang tidak boleh digambarkan dalam kotak pemikiran ini. Setelah sampai di jetti kami menunaikan solat asar dan terus berangkat pulang ke USM melalui Teluk Bahang.
sekian sahaja rentetan Pantai Kerachut
semoga berjumpa lagi di destinasi seterusnya..

Saturday, January 22, 2011

12th IMT-GT Seminar Group, Thaksin University, Thailand




12 th IMT-GT 2010








































12th IMT-GT 2010 merupakan satu lagi usaha sama diantara tiga buah negara iaitu, Malaysia Indonesia dan Thailand untuk merapatkan ikatan persahabatan yang akan terjalin secara aman dan damai. Namun begitu, program IMT-GT ini juga banyak membantu para mahasiswa yang terlibat mengenali dengan lebih rapat tentang adat istiadat dan aktiviti harian yang dijalankan oleh masyarakat di setiap negara tersebut. Justeru itu, tahun ini 12th IMT-GT telah dirasmikan di Thaksin University, Thailand yang menjadi tuan rumah untuk tahun 2010. Banyak universiti yang terlibat secara langsung didalam program ini antaranya, USM,UUM, UNIMAP,UITM Perlis, USU, UNIMED. TSU,PSU dan lain-lain lagi. Selain itu, pelbagai aktiviti yang dijalankan sepanjang program dijalankan di sana antaranya, Sukan, Kebudayaan, dan Seminar. Dalam diam tak diam, Prof Dato' Omar Osman juga merupakan seorang Pengerusi IMT-GT yang melibatkan ketiga-tiga buah negara. Beliau turut merasmikan IMT-GT yang ke-12 baru-baru ini di Thaksin University, Thailand...


Rasionalkah Parlimen Mahasiswa??



Pertanyaan demi pertanyaan dilemparkan terhadap penubuhan Parlimen Mahasiswa. Parlimen mahasiswa yang dikatakan menjadi satu peluang mahasiswa bersuara masih dianggap retorik!.. Apa kejadahkah semua ini?? bukahkah dengan parlimen mahasiswa ini para mahasiswa boleh melontarkan lebih banyak isu-isu yang dihadapi semasa berada di dalam universiti. bahkan mahasiswa masih boleh membincangkan isu-isu yang berkaitan nasional dan internasional..seharusnya para mahasiswa lebih berterima kasih kepada pihak universiti kerana memberikan kepercayaan kepada mahasiswa untuk meluahkan pendapat dan membuat keputusan yang lebih realistik dan bukan sekadar bercakap-cakap kosong sahaja.namun begitu, parlimen mahasiswa juga dikatakan merupakan sebuah dewan perundingan pelajar yang lebih demokrasi. Hal ini kerana, melalui parlimen mahasiswa, para mahasiswa boleh bertukar pendapat secara aman disamping memantapkan idea-idea yang bernas dan kritikal. seorang mahasiswa seharusnya mempunyai sikap atau tindakan yang lebih kreatif dan tidak terlampau bergantung pada mana-mana pihak sekalipun. Tipulah!! kalau seseorang mahasiswa itu tidak mempunyai isu yang ingin diperdebatkan, mesti ada rasa tidak puas hati pada mana-mana pihak. Jadi melalui parlimen mahasiswa semuanya sudah membuka ruang dan peluang yang besar untuk mahasiswa bersuara.
Selain itu, mahasiswa juga boleh bersidang secara aman dan tenteram semasa sidang di jalankan. hal ini kerana, tiada sebarang "kuasa" termasuk pihak pengurusan universiti yang boleh masuk campur ke dalam dewan perundingan ini, semasa bermulanya sidang sehingga ke akhir sidang di jalankan. Jadi, tiada apa yang perlu dikhuatiri kerana mahasiswa sudah boleh membezakan yang mana salah dan yang mana betul!.Terpulangkan pada mereka untuk menentukan.

Monday, February 15, 2010

kenali diri bukan dari valentine day

pernahkan anda terfikir bahawa valentine itu sebenarnya melalaikan....
dari rusuk hati yang getar ini mengatakan bahwa valentine hanyalah palsu semata-mata....ini kerana hari percintaan kita merupakan tiap-tiap hari selagi kita bergelar suami isteri yang sah dan diberkati....jangan jadi bodohlah...pakaillah otak yang diberikan tuhan untuk berfikir bahawa yahudi memang suka membunuh manusia yang sekepala dengannya.....jadi valentine day hanyalah permainan nafsu yang diwar-warkan hanya untuk kepuasan semata-mata.....cuba jika kita berzikir seketika...nescaya kita nampak satu-persatu kesilapan yang dialami.....cubalah bertaqwa kerana dada anda akan lebih tenang....x caya cuba....malu bukan tempat kita menjadi berani...pengecut hanyalah manusia yang suka menunjuk-nunjuk.....x mengenali diri sedalam yang mingkin.....

Sunday, January 31, 2010

AJL 2010

Nescaya dan nestapa sering bermain dalam AJL kali ini... permainan yang memainkan semangat keseniaan bagi orang yang mementingkan setiap irama dan jaringan lagu yang dimainkan sewaktu AJL bergelar anugerah juara lagu yang memampatkan semua kebolehan artis-artis dimalaysia....betul ker.....betul la....semangat rakyat malaysia terhadap muzik kita semakin bertambah setelah ramai artis-artis muda sudah semakin pandai bernyanyi...satu kebangaan untuk malaysia...tapi ada kualiti ker....x tau la....kita lihat dan tengok karier yang mereka gendung sepanjang mereka ini bergelar artis...ranap atau berdiri....tepuk dada tanya sendiri...huhu.....walaubagaimana pun semangat dan kekentalan artis malaysia harus lah POWER supaya apa-apa gosip dan khabar yang Menyakitkan dapat dilalui dengan baik...ada angin ker artis malaysia nie....entahla....kebanyakan yang ditemubual tentang gosip mesti marah...huhu.....lihat sendirin kalau ada mata....syabas kepada TV3 kerana sekali lagi berjaya menaikan AJL kali 25 ini.....goodluck untuk semua....bye..